Klarifikasi Ustad Abdul Somad Tentang Video “Membolehkan Bom Bunuh Diri (Syahid)”

Ustad Abdul Somad

Assalamu’allaikum….

Rizensia.com – Ketika terjadi pengeboman tiga geraja di Kota Surabaya video ustad Abdul Somad tentang bon bunuh diri syahid pun menjadi viral, sehingga membuat ustad Abdul Somad angkat bicara dan melakukan klarifikasi atas video tersebut.

Seperti dikutip dari Viva.co.id, Video ceramah itu, disebarkan tak lengkap, alias dipotong, sehingga seolah-olah Ustaz Somad membenarkan perbuatan pemboman sebagai perbuatan jihad dan pelakunya mati syahid dan masuk surga.

Ustad Somad menjawab semua tuduhan melalui penggalan video itu melalui ceramah resminya yang diunggah oleh akun Youtube resmi Tafaqquh video, dengan judul “Benarkah Ustadz Abdul Somad, Lc. MA Membolehkan Bom Bunuh Diri? Simak Penjelasan Ini Dengan Baik” .

Dalam video itu, Ustad Somad mengatakan, bahwa video yang disebarkan dan viral di media sosial itu merupakan video ceramahnya, ketika mengisi kajian subuh Sabtu di Masjid An Nur, sekitar dua tiga tahun lalu.


“Dua hari ini, video saya, menjawab pertanyaan di An Nur, lebih kurang dua tiga tahun lagi, diviralkan lagi. Tapi video itu dicut, dipotong. Saya masih ingat, tempat lokasi masjid itu, An Nur, kajian subuh Sabtu. Pertanyaan jemaah pakai kertas waktu itu, ‘apa pendapat ustaz tentang bom bunuh diri di Palestina?’ Begitu bunyi pertanyaannya, lalu saya menjawab, ‘bahwa, jangan katakan itu bom bunuh diri. Tapi katakanlah itu gerakan mati syahid. Karena saudara kita yang di Palestina itu bukan bom bunuh diri. Tapi mati syahid. Lalu video itu dipotong, lalu ketika beberapa saat yang lalu ada bom panci di Kampung Melayu, video itu viral. Lalu yang belakangan ini di Surabaya, viral lagi. Nanti ada kompor orang meleduk, video itu viral lagi,”
kata Ustad Somad.

Menurut Ustad Somad, Umat Islam harus bisa membedakan antara bom bunuh yang dilakukan Muslim Palestina dengan di luar Palestina.


“Perlu diluruskan, beda antara di Palestina dengan luar Palestina. Apa bedanya, karena nabi membedakan antara non-Muslim di Mekkah dengan non-Muslim di Madinah,”
ujar Ustad Somad.

Ustad Somad menjelaskan, Nabi Muhammad SAW selama di Madinah, hidup damai berdampingan dengan orang-orang non-Muslim.
“Di Madinah saja nabi hidup sama apa? Bani Nadir, Bani Quraisah, Kampung Qoibar, itu juga non-Muslim. Tapi Nabi hidup bersama, sedangkan Abu Jahal, Abu Lahab, Abu Sofian belum masuk Islam yang ada di Mekkah, itu bedanya, yang di Madinah ini damai, sedangkan yang di Mekah itu perang,”
ujarnya.

Ustad Somad menuturkan, tidak boleh seorang Muslim menyamakan kondisi di Palestina dan di negara lainnya, termasuk Indonesia.


“Kapan menjadi damai, kapan menjadi perang? Jadi tidak boleh kita sweeping, pukul rata. Non-Muslim yang ada di Palestina, Yahudi, Israel, zionis lagi lebih spesifiknya, itu adalah arbi. Buka Surat Al Mumtahanah ayat 8,”
katanya.

Somad mengatakan, dalam Alquran sudah sangat jelas dinyatakan bahwa orang atau kelompok yang wajib diperangi ialah orang yang telah memerangi Umat Islam dan orang atau kelompok yang telah mengusir Umat Islam dari kampungnya.


“Kalau mereka yang non-Muslim itu, tidak mengusir kamu dari kampung halaman kamu, tidak memerangi kamu, tidak mengusir kamu, maka kata Allah, ‘Kamu boleh baik pada mereka dan bersikap adil’. Coba tengok, indahnya bahasa Alquran,”
ujarnya.


“Selama mereka tidak memerangi kamu, selama mereka tidak mengusir kamu dari kampung kamu. Maka berbuat baik dan adil lah pada mereka. Kenapa ini tidak berlaku di Palestina, orang Israel sudah melanggar dua, orang Israel telah memerangi orang Palestina dan orang Israel telah mengusir orang Palestina,”
kata Ustad Somad.

Jadi, menurut Ustad Somad, tidak boleh disamaratakan, bahwa Umat Islam boleh memerangi semua kaum.


“Jadi jangan digeneralisir, jangan dipotong, ini malam ini kita klarifikasi. Dalil orang Israel yang meledakkan bom di tengah kerumunan tentara Israel, mana dalilnya? Buka sahih Muslim, nih saya bacakan, ketika nabi sedang berada dengan sahabat bala perang uhud. Bapak ibu yang pergi umrah, di Bukit Uhud tahun ketiga, waktu itu nabi terkepung, dikepung oleh kafir qurais menyerang dari Mekkah, pimpinannya Abi Sofian. Datang mereka ke Kota Madinah, menyerang,”
kata dia.


“Saat itu kondisinya perang, lalu kemudian, salah seorang yang ada di samping nabi ini, musuh di depan, genting, di samping nabi ada tujuh orang ansor. Lalu kemudian apa kata dia, kata nabi, ‘siapa yang di antara kalian ini yang berhasil mengusir gerombolan orang kafir itu. maka mati syahid, dia akan bersama aku di surga’. Jadi bukan dalam keadaan aman, bukan dalam keadaan bertetangga, lalu meledakan diri, nah ini tidak begitu,”
kata Ustaz Somad menegaskan.

Hikmah dari klarifikasi ini adalah kita menjadi tau dan mengerti membedakan antara ummat non-muslim yang diperangi dan tidak, semoga Allah Ta’ala memberkahi kita dan menghindarkan kita dari fitnah baik itu di dunia nyata dan terlebih lagi di dunia maya.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Berikan Komentar Terbaikmu